Problema Muda-mUdi

Semangat nge-blog yang dulu sempet turn off kini bergeming lagi. Tanya kenapa ??

Jawabannya simple Bro, Cuma karena persoalan cinta.. jd Ga heran lah klo urusan cinta emang ga akan pernah ada matinya hhe

Gni, coba apa yang pertama kali ada dipikiran kalian ketika mendengar kata cinta ?? Biasanya orang langsung membayangkan cinta itu sebagai sesuatu yang manis, indah, mendebarkan, mengairahkan. Cinta itu sesuatu yang membuat kita bahagia, berseri-seri, tertawa. But apakah itu artinya cinta?

Klo itu hanya dihubungkan hal-hal yang indah dan manis rasanya itu terlalau naïf deh. Itu cma sebagian makna, terkadang juga cinta itu sadis.. eitsss…. Jangan langsung membayangkan psikopat, pembunuhan berdarah dingin, film perang, atau pembantaian, itu gada kaitannya… hhe piss Bro..

Sadis dsini maksudnya ga memihak. Dalam artian kenapa sih cinta msih mengenal rasa egois, cuek dan ketertutupan. Bukankah lebih enak klo suatu hubungan dilandasi saling kepercayaan dan saling keterbukaan. Krna dengan itu kita bsa memastikan apa yang terbaik untuk kedepannya.

Buat sobat2 jangan pernah deh sekali-kali menganjurkan suatu kebohongan walau itu dengan alasan tuk menjaga feel. Klo menurut w selaku penulis yang sok peduli akan perasaan hhe, lebih baik menerima suatu kejujuran yang notebennya bisa sangat menyakitkan (lebih cepat lebih baik untuk bangkit dari keterpurukan…maaf Om JK kata2nya saya kutip hhe..) ketimbang senang2 dengan embel-embel selimut kebohongan. Inget bro, kebohongan itu ga selamanya bisa membuat kita fun,, tapi bisa jd boomerang dan lebih menyakitkan ketika kebohongan itu terungkap, waspadalah waspadalah..

Contoh Kasus :

Sedikit rekayasa nih Bro ” gw juga pernah dibohongin ma kekasih w, dia alesan sih buat jaga feeling gw, sakit bgt, tapi berhubung dia jujur bahwa dia berbohong demi menjaga feeling gw, maka gw menghargai dia, padahal dari awal gw dah sering bilang loh sama dia…kalo orang bohong, cepet lambat pasti ketauan.jua.. tapi tetep aja tuw anak batu banget!!! gw ga tau deh seberapa banyak dia bohongin gw selama ini, sampe sekarang juga…tapi gw pura2 acuh az…berat sih hati gw nyimpen beban kayak gini, tapi gw rada malas nanya2 konfirmasi ke dia tentang kebohongannya, soalnya ujung2nya dia pasti marah…dia sungguh temperamen hahahaha (canda yang ini mah) tapi dia terus minta gw tuk percaya, jadi gw percaya lah, walo gak 100% .Tp sekarang itu dah berakhir…

Trus apa dun kesimpulannya :

menurut gw pribadi mending kasih tau kenyataan yg sebenernya walo itu menyakitkan sekalipun..
kenapa..? apa benar dgn ga jujur itu bisa menghindarkan sakit hati..? wtf, apabila dia tau kemudian, bukan nya bisa buat dia lbh sakit hati lg..? misalkan tau dari org lain dan bukan dari sumber nya sendiri, lebih kasian lg kan..lebih cepat dia tau kenyataan ya lebih baik buat dia.. itu pikir gw..jg bwt jg perasaan dia
jujur itu modal berharga… lo gak akan rugi dgn berbuat jujur… believe it..
bohong gara2 ga mau nyakitin..? ah teori… justru malah bikin sakit hati… krn dah berbuat salah 2 kali..

Nb;

Klo emang kejujuran dalam menjalin suatu hubungan ga bsa terbentuk ada baiknya sobat2 nyimak lirik lagunya Tipe-X ” Harus Pisah ” searching di google atw di mana kek, mungkin setelah baca tuh lirik kalian bsa ambil keputusan.. Thank !!
Share and Enjoy: