Kenapa harUs sLalu BranTem ??!

Dari judulnya aja mungkin sobat semua udah tw apa yang bakal di bahas di sini. Yups… Kadang kita suka kesel ma pasangan kita sendiri Cuma gara2 persoalan sepele yang seharusnya bisa di selesein pake kepala dingin.

Sebenernnya apa sih penyebabnya, Kenapa sering terjadi kesalahpahaman antar pasangan yang ujung2nya memicu pertengkaran….

Nah disini gw pengen coba ngejawab secara blak-blakan dengan versi gw sendiri, ini penting bro jd jangan salahin penulis klo ntar bakal pegel tuh mata bacanya hwehe… Kidding Bro.

Bukannya Sok tau atau pengen bener sendiri alias egois. Pertama-tama kita luruskan dulu satu hal, pasangan yang di maksud disini adalah pasangan lawan jenis antara cewe dan cowo bukan pasangan lesbi ataupun maho, hweehe

Kita jawab dulu pertanyaan yang paling penting, kenapa lawan jenis lebih mudah bertengkar dan lebih sulit untuk pulih dari pertengkaranya? Jawabannya simpel saja. Lawan jenis lebih sering bertengkar karena mereka berkomunikasi dan berpikir dengan cara yang berbeda.

Ada banyak sekali perbedaan dari cara berpikir dan berkomunikasi antara lawan jenis. Nah antara lain yang bisa gw tangkep sbb :

Beda kebutuhan

Kenapa begitu –> Cewek pengen dimengerti sedangkan Cowok pengen diterima/merasa dibutuhkan

Cewek pengen didenger tanpa dihakimi, dan tanpa sela`an yang tidak diminta. Cewek umumnya hanya meminta pasangannya untuk didengarkan, dan dibenarkan perasaannya. Inilah yang tidak dipahami oleh Cowok.

Ada dua kesalahan utama cowok dalam hal ini: menanggapi dengan memberikan solusi meski tidak diminta, atau meremehkan masalah yang dihadapi si cewek. Di bawah ini adalah contoh percakapan yang mungkin sering temen-temen alami:

Ce: Hari ini capek banget deh.. temen-temen sekelompok praktikum pada gak mau ngertiin aku. Aku ngatur-ngatur tu, cuma pengen kita dapet nilai yang bagus. Kesannya aku yang sok ngebos…(sambil cemberut gak karuan)

Co: Ah itu sih bukan masalah besar kali… Udah, gini aja, besok-besok jangan kamu lagi yang ngatur-ngatur bagi tugasnya.. kamu serahin aja ke ketuanya. Kan kamu bukan ketua, buat apa juga ngatur-ngatur gitu.. ya?

Ce: …….. (tambah cemberut dengan derajat ketidak-karuan yang aduhai.. di luar dugaan banyak pihak!)

Well, apa yang salah? Ceweknya gak minta solusi, dan cuma pengen curhat, tapi si doi`a itu malah memberi masukan dan menghakimi. Udah gitu, jawabannya dibuka dengan meremehkan masalah yang dihadapi si cewek. Jangan salah paham lho, buat percakapan sesama Cowok jawaban begitu itu bersifat sangat akrab, tapi gak bisa dipake waktu ngomong sama Cewek. Jadi, bagaimana seharusnya?

Co: iya, kebayang deh.. pasti kamu gak enak banget ya.. niat kamu kan udah baik pengen kelompoknya dapet hasil terbaik..terus sekarang kamu ngerasanya gimana? Mau aku temenin pulang?

Ce: makasih ya.. kamu emang nyejukin orangnya.. menurut kamu aku mesti gimana?

Co: Ya udah, besok-besok jangan kamu lagi yang ngatur-ngatur bagi tugasnya.. kamu serahin aja ke ketuanya. Lebih nyaman juga buat kamu kan?

Ce: iya deh aku coba besok, yuk kita pulang bareng…

Terlihat perbedaannya? Segera setelah si cewek merasa didengar dan dibenarkan perasaanya, pada akhirnya juga (tidak selalu) ia akan meminta solusi dari si doi`a itu. Sebenarnya gampang membuat cewek merasa dimengerti. Dengarkan dengan baik, dengan perhatian penuh. Kemudian, benarkan perasaanya dengan berbicara layaknya pantulan gema (mengulang keluhannya dengan diselingi pembenaran seakan-akan kamu berada di posisinya).

Ok, sekarang, apakah sebaliknya? Apa Cewek juga sering salah berkomunikasi dengan Cowoknya? Jawabannya tentu saja ya! Ya banget! (mohon maaf, berhubung penulisnya Cowok, subjektivitasnya gak bisa dihindari..^_^’).

Katakanlah kasus yang terjadi sama dengan contoh sebelumnya:

Co: iya, kebayang deh.. pasti kamu gak enak banget ya.. niat kamu kan udah baik pengen kelompoknya dapet hasil terbaik..terus sekarang kamu ngerasanya gimana? Mau aku temenin pulang? (sambil mengusap bahu si Cewek berusaha menenangkan)

Ce: nggak ah.. (sambil menepis tangan si Cowok) aku masih gak enak hati banget, nanti kamu malah kebawa gak enak juga.aku pulang sendiri aja ya.. Duh.. kenapa sih temen deket aku gak ada yang bisa ngertiin aku?

Co: …. (tanpa suara lagi menghilang layaknya Naruto dengan ninjutsunya, mucul di kostan ,kemudian bersumpah gak akan mau nolongin lagi sohib Ceweknya itu.)

Penolakan adalah hal yang paling menyakitkan buat Cowok. Secara gak sadar si cewek menyakiti perasaan Cowok-nya dengan menolak dukungan emosi yang si Cowok berikan. Penolakan ini disempurnakan dengan menolak kontak fisik yang diniatkan si cowok untuk membuat beib itu nyaman.

Dalam contoh tersebut, si Cewek juga secara tidak sadar meniadakan usaha yang dilakukan Cowoknya untuk memahami perasaannya dengan mengatakan: kenapa sih gak ada yang bisa ngertiin aku? Padahal, baru aja Cowoknya menawarkan pengertian.

Beda Pola Pikir

Sudah menjadi hal yang biasa untuk Cewek melebih-lebihkan dan menggeneralisir segala sesuatu bila ada masalah. Seorang cewe yang marah karena sesekali cowonya datang telat secara ga sadar bakal ngomel: kamu selalu datang telat setiap kita janjian temuan. Seorang cewe yang ga suka untuk kedua kalinya harus menunggu cowonya ga akan segan tuk ngomong: Udah, telat aja terus sekalian aj ga usah dateng, gak pernah, deh kamu punya waktu memperhatikan Aku!

Cowok, otaknya linier. Sistem limbiknya dikalahkan oleh otak kiri. Ia akan menerima frase-frase yang digarisbawahi sebagai tuduhan dengan berpikir secara logis. Padahal, Cewek berkata demikian hanya karena sedang dikuasai emosi. Sang cowo dalam contoh di atas akan marah, karena selama ini ia tepat waktu bahkan lebih sering menunggu ketimbang beib. Ketika Sesekali saja doi telat, kok, malah dibilang selalu telat. Buat Cewek-Cewek, hindari frase-frase seperti contoh di atas, sesedih dan semarah apapun kamu.

Beda Dalam Penafsiran Bahasa

Buat yang belum tahu, Cowok sama Cewek berbicara dengan bahasa yang sangat berbeda. Ibaratnya keduanya datang dari semesta yang berbeda. Supaya bisa menghindari pertengkaran, sobat tentu harus dapat saling memahami. Berikut adalah beberapa kalimat yang sering disalahartikan:

Cewek bilang:

1. Bete banget deh hari ini… eh, mau gak kamu nemenin aku hari ini?

Yang diartikan Cowok: kalau kamu bisa, dan kosong, temenin aku, yuk!

Yang sebenarnya dimaksud Cewek: I need u by my side now. Please stay with me. Please don’t say no..

2. Kamu selalu gak perhatian!

Yang diartikan Cowok: Saya tidak bahagia bersama kamu. Kamu tidak pernah memberi perhatian pada saya.

Yang sebenarnya dimaksud Cewek: Aku lagi butuh banget kamu.. Usaha lebih banyak, ya, buat bikin aku ngerasa lebih nyaman. Perhaitan kamu masih kurang..

3. Masih mau, gak, kamu menyisihkan waktu untuk berbicara denganku?

Yang diartikan Cowok: Salah kamu ,nih, komunikasi kita jelek. Coba jangan terlalu sibuk sama urusan kamu sendiri..

Yang sebenarnya dimaksud Cewek: We need to talk..

Cowok bilang:

1. Jangan deketin aku dulu

Yang diartikan cewek: Aku gak pengen ada kamu dideket aku. Aku capek ngeladenin kamu, dan masalah kamu.

Yang sebenarnya dimaksud cowok: Aku ngerasa gagal jadi Cowok yang baik. Aku perlu waktu sendiri untuk merenungkan kesalahanku

2.Bukan salah aku dong, kalau kamu ngerasa gak bahagia, semua udah aku usahain kok!

Yang diartikan Cewek: Kebahagiaan kamu bukan lagi urusanku. Kalau tidak suka bersamaku, pergi saja.

Yang sebenarnya dimaksud Cowok: aku capek usahaku gak dihargain. Sebenarnya nyesel banget kamu ampe ngerasa gak bahagia. Bantu aku dong, ajarin cara supaya bisa buat kamu bahagia, dan jangan lagi bilang aku gak berusaha apa-apa..

3. Maaf ya..

Yang diartikan Cewek: Ini khan masalah kecil, jangan dibesar-besarin dong. Nih aku udah minta maaf nih..

Yang sebenarnya dimaksud Cowok: Aku benar-benar menyesal…

Dengan bekal pengetahuan dan kamus di atas, insyaallah sekarang sobat semua akan lebih memahami sisi lain dari karakter pasangan. Kuncinya cowok berfikir cenderung pke akal, tp klo cewek pke perasaan. Selamat mencoba berkomunikasi dengan lebih baik!

Good Luck. . . . Soalnya penulis juga lagi dalam tahap penyesuaian hwehe..

* PiSs Bro *